Kenapa Kita Perlu Cuti Dari Tech Untuk Menggunakannya Terbaik

Salah satu saat yang paling lucu dalam filem Iron Man berlaku apabila Tony Stark akhirnya menjawab soalan yang menyeberang minda setiap penonton sekurang-kurangnya sekali:

"Bagaimana awak pergi ke bilik mandi dengan pakaian itu?"

Dengan yang pertama yang sedikit kontemporari, maka wajahnya kelihatan lega, dia memberitahu kami pada pesta ulang tahun ke-40 beliau: "Sama seperti itu."

Walaupun sangat bagus bahawa sistem penapisan Mark IV dapat mengubah air kencing ke dalam air minum, ia tidak terlalu baik untuk ikon umum untuk menunjukkan kekurangan kawalan ke atas fungsi tubuh mereka sendiri. Bukannya fakulti mentalnya lebih mampu, kerana dia benar-benar mabuk. Dihancurkan tanpa pembaikan.

Tony Stark mungkin mengenakan guaman itu, tetapi, dalam kejadian itu, dia bukan Iron Man. Hanya seorang yang terdesak, terdesak, terjebak dalam teknologi sejuta dolar.

Bahkan bakat terbesar dengan alat terbaik dapat mencapai apa-apa jika pikiran mereka tidak berada di tempat yang tepat. Sudah tentu kita bukan genius, jutawan, dermawan playboy, tetapi masih ada pelajaran di sini yang berkaitan dengan kita:

Kami juga mengenalpasti lebih banyak peranti kami.

Sumber

A gelembung yang dibuat daripada algoritma

Selepas mendedahkan identiti rahsia kepada orang ramai, Stark terpaksa mempertahankan hartanya yang unik dan logam di hadapan Senat AS. Beberapa hari sebelum hari jadi hari lahir, beliau enggan menyerahkannya ke negeri itu, mendakwa dia akan "berjaya menswastakan perdamaian dunia." Bayangkan tekanan itu.

Pelakon Robert Downey Jr mengulas sifatnya pada masa itu:

"Saya fikir mungkin terdapat sedikit kompleks penipu dan tidak lama lagi dia berkata, 'Saya Iron Man -' bahawa dia sekarang benar-benar tertanya-tanya apa maksudnya. Jika anda mempunyai semua kusyen ini seperti dia dan orang ramai berada di pihak anda dan anda mempunyai kekayaan dan kuasa yang besar, saya fikir dia terlalu terlindung untuk menjadi baik-baik saja. "

Kami mungkin tidak terbang di sekeliling dunia dalam beberapa saat untuk bertarung dengan apa yang kami percaya, tetapi sekali lagi, kami agak senang. Terima kasih kepada telefon pintar kami, kami kini membawa seluruh dunia dalam poket kami. Seperti saman Tony, itu adalah kuasa yang diberikan kepada kita yang memisahkan kita.

Sumber Tony hampir tidak terhad; begitu juga pilihan kami untuk dilakukan, untuk membuat dengan beberapa paip. Dia seorang pelajar yang cepat; kita boleh mengajar diri kita apa-apa. Tony mendapat JARVIS untuk menguruskan keperluan sehari-hari, kami mendapat Siri. Senarai terus.

Walau bagaimanapun, tidak kira di mana dia pergi, Stark dilihat bukan sebagai lelaki dalam saman, tetapi superhero itu mewakili. Begitu juga, kami, di banyak tiang sekolah, dewan kuliah, dan pejabat di seluruh dunia, sering diadili oleh jenama, produk, alat yang kami pilih - dan telefon kami menduduki senarai.

Perbandingan mungkin dibesar-besarkan, tetapi, sementara kita tidak begitu tertutup daripada realiti sebagai Stark, kita masih cukup terpencil untuk sering sibuk meraikan kuasa kita daripada menggunakannya, apalagi menggunakannya dengan baik.

Dalam Amusing Kami Untuk Kematian, yang ditulis pada tahun 1984, penulis Neil Postman membuat salah satu ramalan yang lebih jarang, lebih tepat mengenai komputer:

"Dari tahun ke tahun, ia akan dapati bahawa pengumpulan data yang besar dan pengambilan data kelajuan tinggi telah memberi nilai yang besar kepada organisasi berskala besar tetapi telah menyelesaikan sedikit kepentingan bagi kebanyakan orang dan telah mencipta sekurang-kurangnya banyak masalah untuk mereka kerana mereka mungkin telah menyelesaikannya. "

Walaupun sukar untuk berhujah dengan titik awal, yang terakhir adalah lebih kompleks. Kita sekarang boleh bekerja di mana-mana, membuat apa-apa, dan mengakses semua pengetahuan dunia. Pada masa yang sama, kita jarang memanfaatkan kemungkinan ini, sering menghabiskan hari kita mengejar gangguan yang tidak masuk akal. Imbangan sentiasa berubah, tetapi kita semua tahu apa yang dirasakan ketika ia dimatikan.

Tetapi di manakah sambungan ini datang dari ketika ia berlaku? Kenapa ada jurang yang besar antara kuasa alat kami dan kecekapan kami menggunakannya?

Saya fikir ia adalah kerana bagaimana kita menghargai mereka. Tidak terlalu sedikit, tetapi terlalu banyak.

Amaran Huxleyan

Waktu penerbit dalam penerbitan buku itu bukan kebetulan. Selepas membincangkan isu di Pameran Buku Frankfurt pada tahun yang sama, beliau mendedikasikan sebahagian besar halamannya untuk menjawab satu soalan:

"Novel dystopian mana yang paling menyerupai dunia kita hari ini?"

Mengambil bahagian dengan Apple, akhirnya dia menyimpulkan bahawa 1984 tidak seperti tahun 1984, tetapi lebih tepat mencerminkan idea-idea dalam Dunia Baru Berani Aldous Huxley.

"Ketika dia melihatnya, orang akan menyukai penindasan mereka, untuk memuja teknologi yang membatalkan kemampuan mereka untuk berfikir.
Apa yang ditakuti oleh Orwell ialah mereka yang akan mengharamkan buku.
Apa yang Huxley takut adalah bahawa tidak ada alasan untuk mengharamkan buku, kerana tidak ada seorang pun yang ingin membaca.
Orwell takut kepada mereka yang akan menafikan kita maklumat.
Huxley takut kepada mereka yang akan memberi kita begitu banyak sehingga kita akan dikurangkan kepada pasif dan egoisme.
Orwell takut bahawa kebenaran akan disembunyikan daripada kami.
Huxley takut kebenaran akan ditenggelamkan di laut tidak relevan.
Orwell takut kita akan menjadi budaya tawanan.
Huxley takut kita akan menjadi budaya remeh.
Pada tahun 1984, orang dikawal dengan menimbulkan rasa sakit.
Dalam Dunia Baru Berani, mereka dikawal dengan menimbulkan kesenangan.
Singkatnya, Orwell takut bahawa apa yang kita benci akan merosakkan kita.
Huxley takut bahawa apa yang kita cintai akan merosakkan kita. "

Terdapat banyak hujah yang akan dibuat untuk kedua-dua belah pihak, dan yang paling dekat bergantung kepada keadaan kehidupan anda. Tetapi sementara tidak ada buku yang akan menerangkan realiti yang tepat, jika sekurang-kurangnya kita perhatikan amaran Huxleyan Postman, kita boleh meminta satu lagi soalan yang menarik:

"Apa benda yang kita suka merosakkan kita seperti?"

Dan hari ini, kita, spesies manusia, suka satu perkara di atas segalanya: teknologi.

Sumber

Ideologi Yang Paling Berkuasa Daripada Semua

Mengulas mengenai karya iklan Apple, ucapan Yostuber Nostalgia Critic:

"Ya, Apple akan menyelamatkan kita dari masa depan yang hebat tahun 1984. Oleh kerana kita dapat melihat dengan jelas hari ini, tidak lagi orang yang berbaris seperti lembu untuk jam dan jam berakhir! Tidak lagi orang akan berpakaian sama dalam persekitaran yang sejuk dan tidak berwarna! Tidak akan ada kumpulan gaya kebudayaan yang berkumpul untuk menghormati pemimpin yang hebat dan kontroversial! Dan, yang paling penting, tidak lagi kita akan menjadi zombi yang mati, otak yang tidak bermaya yang memasukkan diri kita ke dalam mesin kehidupan kita juga boleh memanggil 'Sistem.' "

Sama ada anda membayangkan giliran siaran iPhone, gaya seni bina Kedai Apple, pakaian seragam kakitangan Genius mereka, perdebatan marah tentang Steve Jobs, atau orang-orang dengan AirPod, menatap skrin mereka, ironi sejarah jelas.

Ia mungkin tidak begitu buruk seperti keadaan pengawasan sebenar, tetapi 30 tahun kemudian, bekas pemimpin revolusi pemberdayaan telah berjaya menjadi perniagaan trilion dolar pertama di dunia hanya di belakang berkembang menjadi perkara yang tepat yang digunakan untuk menghina . Dan tanpa menghiraukan di mana anda menentang isu ini, perbandingannya sendiri membuktikan bahawa seorang Postman juga membuat dalam bukunya:

Teknologi adalah ideologi.

Dari segi sejarah, ideologi yang paling berjaya adalah mereka yang mempunyai cerita terbaik. Agama, politik, sains, kisah-kisah yang memaparkan pandangan dunia ini selalu, untuk lebih baik atau lebih teruk, menentukan bukan hanya apa yang kita lakukan, tetapi bagaimana kita berkomunikasi, bahkan melihat diri kita sendiri.

Maka apa ideologi mungkin boleh menjadi lebih kuat daripada yang tertanam dalam mod tindakan kita, komunikasi, dan persepsi diri sendiri? Masukkan, telefon pintar. Wakil ketua teknologi. Satu alat untuk memerintah mereka semua, membolehkan kita melakukan, bercakap, dan mencerminkan diri sendiri, baik secara literal dan kiasan.

Bagaimanakah kita tidak dapat menggunakannya? Cerita ini terlalu bagus.

Selain telefon pintar, tidak ada ikon lain yang melambangkan kejayaan teknologi ini lebih konklusif daripada Iron Man. Watak fiksyen adalah orang yang paling bijak di planet ini, senjatanya adalah kemuncak teknologi. Lelaki sebenar di hadapan kamera adalah salah seorang pelakon yang paling berpenghasilan tinggi, menjadikan $ 200 + juta dari kerjanya dengan Marvel, francais filem paling berjaya sepanjang masa.

Kembali ke bumi, meskipun tidak lama, rakan sejati dunia Stark Elon Musk disembah sebagai dewa pergerakan permulaan teknologi kami, yang dimaksudkan untuk mengantar usia tamadun kita. Tetapi, seperti satu lagi buku komik terkenal yang mendakwa:

"Sekiranya Tuhan berkuasa, dia tidak boleh berbuat baik.
Dan jika dia baik-baik saja, maka dia tidak boleh berkuasa. "
Apabila teknologi menjadi ideologi, alat menjadi identiti.

Inilah masalah sebenar yang menimpa Stark dalam filem itu. Sebaik sahaja dia tidak dapat lagi memisahkan besi dari lelaki itu, dia tidak mampu sepenuhnya, dikurangkan untuk meniup semangka di tengah-tengah udara dengan saman yang boleh menyelamatkan berjuta-juta. Itu bukan apa yang dia bina untuknya.

Sama seperti kita tidak mencipta telefon pintar untuk berhenti berfikir. Apa gunanya peranti yang menghubungkan anda ke empat bilion otak di sekeliling planet ini jika yang terbaik yang anda boleh lakukan dengannya ialah bermain Candy Crush, mengambil gambar sendiri, dan memesan lebih banyak kertas tandas?

Tony Stark membina perisai Iron Man pertama dari logam besi di sebuah gua Afghanistan. Lebih kurang saman daripada timbunan plat aloi, ia hampir tidak mampu melindungi dia cukup lama untuk menghadapi serangan silang, mempertahankan dirinya, dan melontarkan dia untuk mencapai musuh-musuhnya. Tetapi ia adalah lanjutan dari fikirannya yang menyelamatkan nyawanya.

Dengan setiap lelaran masa depan, bagaimanapun, ia menjadi kurang daripada apa yang dia gunakan dan lebih banyak daripada sesuatu yang dia ada. Sehingga, satu hari, JARVIS tidak dapat membantu tetapi ambil perhatian:

"Malangnya, peranti yang menjaga anda hidup juga membunuh anda."

Tidak seperti Tony, bagaimanapun, yang mempunyai sebab sebenar untuk takut untuk reaktor arka di dadanya, kami tidak bergantung kepada fungsi peranti kami untuk terus hidup. Tidak terkecil. Tetapi anda fikir kami lakukan. Kerana kita tidak pernah dididik tentang sifat ideologi teknologi dan ketidakupayaan yang dihasilkan ketika menyatu sehingga tidak dapat dibatalkan dengan identiti kita.

Pendidikan ini, mungkin datang dari sekolah kita atau terlambat dari dalam medium itu sendiri, juga merupakan penyelesaian Postman mencadangkan:

"Tidak ada medium yang berlebihan berbahaya jika pengguna memahami apa bahayanya. Tidak penting bahawa mereka yang bertanya soalan-soalan itu datang pada jawapan saya. Permintaan soalan adalah mencukupi. Bertanya ialah memecahkan ejaan itu. "

Yang paling jelas dari bahaya-bahaya itu, yang boleh menyebabkan masyarakat menjadi pilihan alatnya sendiri, adalah pergantungan mereka di mana-mana. Dan kita? Baik ...

Kecenderungan untuk mengatasi diri kita dengan yang ada adalah sifat kita.

Hak Yang Kita Harus Tuntut Kembali

Terdapat satu perbezaan besar antara Big Brother Orwell dan nasib Apple yang berputar: rasa sakit pengguna moden yang melampaui diri sendiri sepenuhnya, walaupun secara sukarela. Bercakap dengan orang pertama dalam talian untuk iPhone baru; anda akan mendapati mereka tidak boleh lebih bahagia.

Ia hampir seolah-olah janji teknologi - perasaan tentang masa depan yang hebat ini akan datang - adalah lebih penting daripada sama ada mereka menjadi kenyataan. Itulah sebabnya Postman berpaling ke Huxley. Kerana melainkan jika kita mula mempersoalkan, telefon pintar tidak lebih baik daripada soma, dadah undang-undang kita secara bebas membeli yang membuat semua orang berpuas hati, bodoh dalam kebahagiaan.

Tetapi walaupun tiada kesan sampingan yang jelas, soma masih beracun. Apa pun, jika anda tenggelam di dalamnya 24/7. Ini berlaku untuk apa-apa bahan, perkara, dan perkara fizikal, tetapi juga untuk apa-apa pemikiran, apa-apa perasaan, apa-apa idea dan keadaan minda. Ia digunakan untuk penggunaan telefon pintar anda, komputer riba anda, dan TV anda, seperti yang berlaku untuk kritikan, dasar syarikat baru, dan juga kebahagiaan.

Pada akhir Dunia Baru yang Berani, satu watak melihat di belakang fasad euforia yang terkawal, yang disebabkan oleh racun. Akibatnya, dia menuntut haknya untuk tidak bahagia. Untuk bahaya, perjuangan, dan kesakitan. Tetapi dengan itu, beliau juga mengaku haknya untuk kebebasan. Kepada kebaikan, seni, puisi, agama, dan perubahan.

Apa yang perlu dituntut kembali adalah hak untuk terpisah daripada teknologi kami. Untuk tidak dikenal pasti dengan alat kami. Diri manusia selalu menjadi struktur yang rumit, diperbuat daripada berjuta-juta aspek. Ia adalah perisai baik-baik saja - dan, ya, ia akan hancur - tetapi ia adalah satu yang kita boleh sentiasa memasang semula, selagi kita mengambil kepingan itu. Sekiranya kita mengabaikan fakta ini, kita kehilangan rasa jarak antara siapa kita dan alat yang kita gunakan untuk memproyeksikan diri itu ke dunia.

Tanpa jarak ini, hidup adalah satu kabur yang besar, dan kemudian kita mati. Tanyakan apa-apa artis yang berjuang, mana-mana usahawan yang bercita-cita, ibu tunggal yang mengatasi dan mana-mana pengurus yang bercita-cita tinggi. Untuk melewati, melepaskan diri. Anda bukan peranti anda. Anda bukan pekerjaan berteknologi anda. Anda bukan warganegara masa depan utopia yang berasaskan teknologi.

Anda adalah manusia, hidup hari ini. Di sini sekarang.

Itulah yang anda perlukan. Untuk sepanjang hidup anda.

Bagaimana keadaannya untuk jarak?

Sumber

Lebih baik daripada Utopia

Akhirnya, Stark terpaksa kehilangan hampir segala-galanya, kesihatan, rumah, reputasi, bahkan satu samannya, untuk mencari semula siapa dia. Seorang pengeliat di hati. Apa yang dia hilang ialah jarak. Satu pandangan yang sukar dari jauh dan bahkan masalah yang mengancam nyawanya telah diselesaikan. Itulah kecantikan kejelasan. Ia berfungsi dengan serta-merta.

Dalam buku Huxley, dua watak lain dihukum kerana soalan mereka dengan pengasingan. Satu mengeluh pemikiran itu, sementara yang lain menyambut takdir barunya. Penjahat sendiri, bagaimanapun, selalu mengenali jarak menjadi ganjaran. Atas alasan yang sama, ikon teknologi kami menghadkan akses kepada produk mereka untuk anak-anak mereka.

Bagi kami, yang kini lebih sedikit berpendidikan, penyelesaiannya adalah mudah dalam teori kerana sukar dalam amalan. Kerana itu satu penyelesaian kita tidak boleh hanya memasang, tetapi hidup setiap hari. Itulah yang berubah. Perlahan, tapi terus-menerus. Terutama sejak tahun 1984.

Diketepikan kini mesti menjadi pilihan yang sedar.

Ia digunakan untuk menjadi keadaan lalai kita, kerana peranti kami tidak membenarkan ketersediaan kami pada setiap jam dan lokasi. Sekarang mereka lakukan, yang bermaksud kita memungkirnya dan tidak dapat dicapai dalam saat-saat yang patut kita lakukan.

Membuat jarak mengambil amalan. Tetapi dengan kesabaran dan masa, kita boleh berehat apa yang terikat. Pisahkan, sekali lagi, lelaki dari mesin. Biarkan mereka hidup bersama.

Hanya dengan itu kita boleh membina sesuatu yang lebih baik daripada utopia: kehidupan yang benar kepada diri kita sendiri.

Aset Terbesar kami

Saya tidak tahu anda, tetapi saya tahu teknologi telah memberi kesan kepada kehidupan anda. Semoga ia terus melakukannya dengan cara yang terbaik. Tetapi jika anda pernah merasa terperangkap, dan kita kadang-kadang melakukan, cari sambungan yang datang dari terlalu dekat.

Dunia sentiasa menjadi tempat berfikir ke hadapan, tetapi jika kita hanya percaya pada teknologi, kita menyerahkannya untuk mengambil nyawa sendiri. Kadang-kadang, kehidupan yang diperlukan adalah milik kita. Dan kita mungkin tidak perasan.

Kebenaran yang kami lupakan ialah tidak pernah terlambat bagi kami untuk mengambilnya kembali. Kami tidak wujud kerana, tetapi walaupun semuanya. Sentiasa ada. Inilah aset terbesar kami. Satu-satunya sebab yang kita perlukan.

Iron Man membawa namanya bukan untuk plat logam di sekeliling tubuhnya, tetapi untuk minda orang yang membina benda besi. Antara keduanya mesti selalu jarak. Hanya apabila ia hilang, keseluruhan runtuh membina.

Sebagai pengguna teknologi moden, kami mempunyai tanggungjawab yang sama: Kami memerlukan pemisahan yang sihat dari alat kami untuk membina diri yang sahih. Dalam usaha menentang kemungkinan hidup kita, kita mesti mematikan telefon kita terlebih dahulu, supaya kita boleh menggunakannya untuk membina sesuatu yang bermakna. Apa yang dikehendaki oleh kedua-dua aspirasi ini ialah jarak. Fizikal, serta jenis mental.

Cuti bilik mandi yang sebenar tidak boleh di mana ia berakhir, tetapi ia pasti adalah permulaan.