Saya jatuh cinta dengan rakan saya yang terbaik

A Touchpoint True Story oleh Olivia

giphy.com

Hari yang saya menyedari bahawa saya jatuh cinta dengan sahabat saya adalah hari yang paling teruk dalam hidup saya. Dia lurus. Saya tidak. Saya kacau.

Kami hanya mengenali satu sama lain selama enam bulan, tetapi kehidupan kami sangat saling berkaitan. Kehidupan sebelum Kelly berasa jauh, diredam dan membosankan. Kehidupan selepas Kelly adalah, baik, hidup, seperti yang dimaksudkan untuk menjadi.

Dia sama gembira untuk mengikuti saya dalam pengembaraan atau duduk di sofa dan bercakap jauh ketika kami mengurut kaki masing-masing.

Saya cuba melawan perasaan selama berminggu-minggu. Tetapi saya terpaksa memberitahunya bagaimana perasaan saya.

Saya diseksa oleh keinginan-keinginan yang tidak berakhlak itu. Menjadi bersamanya sambil menyembunyikan cintaku menyebabkan kesakitan yang begitu banyak. Namun kehilangannya akan lebih buruk lagi. Kami hanya memerlukan sedikit masa. Saya boleh mengatasi dia. Kemudian kita boleh meneruskan persahabatan kita. Itulah satu-satunya jalan ke hadapan yang saya dapat lihat.

Kaki saya beratnya 500 pound kerana saya membuat lima langkah terakhir ke apartmennya. Dengan satu mengetuk di pintu, tangan saya akan menghancurkan hubungan kami dan semua rancangan kami bersama. Kelly adalah masa lampau saya, masa depan saya dan masa depan saya. Dan sekarang saya terpaksa merobek masa depan daripada kedua-dua tangan kita.

Kelly berasa marah, mungkin lebih daripada saya. Dia takut persahabatan kita selama ini. Kami menangis dan mengadakan satu sama lain sehingga tidak ada lagi yang boleh dikatakan.

Kemudian saya pergi.

Saya memberitahu diri saya, saya tidak akan bercakap dengannya lagi sehingga saya mendapat lebih dari itu.

Saya berharap akan mengambil masa dua minggu. Satu garis masa yang optimis, tetapi kelihatannya mungkin. Jelas sekali suatu kuburan meremehkan di belakang.

Ini bermula tempoh enam bulan yang kini kita rujuk sebagai "masa yang mengerikan."

Kami cuba menjauhkan diri, tetapi saya melihat Kelly dalam setiap detail kehidupan saya. Kemeja hijau itu - warna kegemarannya! Perdagangan syampu ini - rambut kerintingnya! Bug ini - serangan buah-buahannya! Ini adalah tugas yang seolah-olah ditakdirkan untuk kegagalan.

Saya mendapat nasihat dari rakan dan ahli terapi, dan saya tidak mengendahkannya.

Semua orang sepatutnya bersetuju: "Anda tidak boleh kembali berkawan dengan seseorang selepas anda mengembangkan perasaan untuk mereka."

Tetapi jawapan itu tidak cukup baik untuk saya. Saya tidak dapat melepaskan persahabatan kami.

Dalam enam bulan berikut, empat peristiwa penting berlaku. Tanpa perintah tertentu mereka:

  1. Saya bertanya kepadanya jika ada kemungkinan dia mempunyai perasaan untuk saya.
  2. Dia mencium saya.
  3. Dia menjawab soalan saya: "Tidak."
  4. Kami berpindah bersama.

Saya tipu. Itulah perintah tepat yang berlaku. Usaha saya untuk membasmi perasaan romantis saya untuk Kelly telah menjadi perbincangan mengenai seksualnya yang agak cair. Ini menyebabkan tindak balas rantaian peristiwa dan emosi. Keterbukaan seksualnya menghidupkan harapan saya, yang menyebabkannya masuk ke dalam penjelajahan diri yang mengelirukan, yang menyebabkan saya bersalah, yang membuatnya merasa bersalah.

Rakan-rakan kami dan ahli terapi kami semua mempunyai pendapat yang sangat kuat mengenai perkara kami menjadi rakan sebilik: "Anda sama ada akan berakhir membenci antara satu sama lain atau bertarikh satu sama lain."

Tetapi tidak ada perkara yang berlaku.

Saya masih ingat dengan cara badan saya gemetar ketika dia mencium saya malam musim panas di luar khemah. Angin yang masih panas menyengat rambutnya. Pakaiannya jatuh dari bahunya.

Saya membuat perdamaian dengan fakta bahawa perasaan itu - yang tergesa-gesa panas - tidak saling bersama. Bagi saya, itu adalah bunga api. Untuknya, ia adalah "hampir." Dia tidak mempunyai kebangkitan seksual dalam masa yang ajaib itu. Kerana dia bukan gay. Jadi saya terima itu.

Saya memberi tumpuan kepada cinta yang mahukan apa yang terbaik untuknya, dan bukan cinta yang hanya ingin bersama dengannya. Saya dapati jalan saya ke hadapan.

Ia tidak mudah untuk mengetepikan perasaan romantis saya dan mengekalkan intim, cinta platonik utuh. Tetapi tidak mustahil, sama ada.

Kami bukan rakan sebilik lagi. Selepas saya bertemu pasangan saya sekarang, saya berpindah beberapa negeri untuk mengikutinya untuk sekolah menengah. Kelly dan saya beralih persahabatan kami ke dalam persahabatan jarak jauh. Kami membuat komitmen yang sama antara satu sama lain bahawa pasangan romantis dipisahkan dengan jarak jauh yang mesti dilakukan - mengukir masa untuk panggilan telefon, teks yang kerap dan lawatan bulanan. Kami bercuti bersama. Kami fantasize tentang masa apabila kita akan hidup di bandar yang sama sekali lagi.

Persahabatan kami akhirnya kembali kepada persahabatan yang mudah, selesa, dan menarik yang kami ketahui dalam beberapa bulan pertama ini.

Tetapi kita masih menemui skeptis - orang yang belajar sedikit di belakang kita dan mengatakan mereka tidak percaya kita masih teman selepas semua itu. Saya mengamati idea ini berulang kali persahabatan tidak boleh wujud apabila terdapat tarikan - lelaki dan perempuan tidak boleh menjadi kawan, kecuali seorang daripada mereka adalah gay. Atau idea bahawa seorang lelaki lurus dan seorang gadis lurus tidak mungkin perjalanan jalan di seluruh negara bersama-sama tanpa menjadi pencinta.

Tetapi saya menolak naratif itu.

Persahabatan boleh wujud walaupun terdapat tarikan.

Lelaki dan wanita boleh berteman walaupun mereka berdua lurus. Ia mengambil kejujuran dengan diri sendiri dan dengan orang lain, dan memerlukan kepercayaan dan pemahaman dari pasangan anda. Ia memerlukan kebimbangan rahsia anda, dan mengakui keinginan anda, dan mengatasi kedua-duanya.

Sekiranya Kelly atau saya telah menerima versi kisah kami - kepercayaan bahawa persahabatan tidak dapat bertahan dengan daya tarikan dan keinginan - kedua-dua kehidupan kita akan menjadi lebih gelap. Kami berdua memberikan sokongan cinta dan emosi tambahan di luar apa yang kita dapat dari rakan kongsi: intim, pengorbanan, dan tidak bersyarat secara emosi.

Hari yang saya menyedari bahawa saya masih boleh berkawan dengan sahabat saya, walaupun pernah jatuh cinta kepadanya, adalah hari yang terbaik dalam hidup saya.

Sekiranya anda menikmati kisah ini, tekan ️ di bawah. Ini bermakna lebih banyak orang dapat melihat cerita itu, dan kami akan bersyukur.

Mempunyai kisah sebenar yang ingin anda serahkan?

E-mel [email protected]

Daftar untuk senarai mel kami di sini.
Dapatkan tiket ke Touchpoint seterusnya di New York City di sini.