Cara terbaik untuk berfikir

Kanak-kanak berlumba imej dari Pixnio

Saya percaya pada superlatif ketika saya seorang anak lelaki yang tidak bersalah dan remaja bodoh dengan masalah kemarahan. Sebagai seorang kanak-kanak, saya diberitahu saya harus menjadi yang pertama. Pada masa itu ia bermakna yang terbaik dalam menandakan markah. Kemudian ia berubah untuk membuat lebih banyak wang. Dan kemudian ia beralih kepada keluarga dan membuat lebih banyak wang. Kini setiap kali saya menjumpai superlatif dalam iklan atau laman web saya tertawa di dalam. Saya tidak bercakap mengenai superlatif dari segi hubungan. Saya fikir pujian seperti Ibu, Ayah, Anak, Paman, Mak Cik perlu. Superlatif ini membuat orang merasa dan berhubung dengan lebih baik. Saya bercakap mengenai superlatif yang digunakan untuk menjual produk, perkhidmatan dan semangat dalam kehidupan kita. Sebagai contoh, kita sering melihat perkara berikut

Terbaik

Ia mungkin kelihatan jelas bahawa terbaik tidak semestinya terbaik. Kebanyakan masa terbaik sebenarnya sama dengan yang lebih baik. Saya beritahu diri saya bahawa saya tidak jauh seperti helah superlatif ini. Tunggu sejam. Apabila saya berfikir semula, saya mencari "Sekolah terbaik di Amerika Syarikat" semasa memohon tuan. Semalam saya mencari "Tempat pizza terbaik di LA". Saya telah bermain "Pelakon Terbaik Oscar 2017". Saya tidak mendapat yang terbaik tetapi saya masih mencarinya. Saya mungkin terlalu berlebihan. Mencari yang terbaik akan memberikan hasil yang lebih baik daripada mencari "Tempat pizza yang layak" atau "Sekolah sederhana di negara ini"

Saya tidak bercakap mengenai dos dan tidak perlu semasa mencari dalam talian. Saya bercakap tentang pengaruh superlatif dalam proses pemikiran kita. Kami terus terjejas teratas sepanjang hidup kami (Pendidikan terbaik, latihan terbaik, rumah terbaik, harga terbaik, tawaran terbaik, pekerjaan terbaik). Kami membuat pengorbanan dalam kehidupan kita untuk beberapa jenis superlatif. Membeli sesuatu yang terbaik adalah mudah jika anda mempunyai wang. Tanpa sebarang pemikiran kedua, wang boleh membuat rupa manusia seperti orang yang terbaik. Untuk menafsirkannya

Setiap kali anda mendengar perkataan "Terbaik" seseorang sedang cuba membuat wang

Cara pemikiran "Terbaik" telah mendorong kita untuk memberi penekanan pada obesesi diri. Ia membawa kepada kehidupan yang tidak berpuas hati. Saya sering mendengar ayat-ayat seperti

Saya boleh menjadi yang terbaik; Saya boleh menjadi apa-apa jika saya mahu menjadi; Menjadi yang terbaik

Saya memanggil ayat-ayat seperti motivasi B.S. Saya tidak cuba untuk menolak kerja keras. Kerja keras adalah kualiti yang luar biasa yang timbul daripada semangat. Ini adalah kenyataan bercita-cita tinggi yang kita cuba untuk meniru selepas membaca tentang orang kaya kaya Steve Jobs, Phil Knight, Bill Gates. Kebenaran adalah anda boleh dibunuh secara tidak sengaja (hampir berlaku dua kali dalam hidup saya) atau oleh bencana alam. Menjadi merendah diri dan menikmati masa kini pergi jauh. Memiliki atau menikmati yang terbaik adalah fugazi.

Dalam kes saya, mempunyai rumah dibuat India atau Irani chai pada pukul 11 ​​pagi pada hujung minggu adalah perkara yang "terbaik" untuk saya. Saya tidak memerlukan hidangan mewah untuk merasa "terbaik" (saya juga tidak mampu). Saya suka mengajar anak-anak dari latar belakang yang kurang bernasib baik yang tidak mampu memperoleh pendidikan "terbaik". Saya tidak fikir kita memerlukan wang untuk membina masa depan yang lebih baik. Sekumpulan orang yang berpengetahuan cukup untuk mengambil manusia ke hadapan. Dimaklumkan tidak bermakna menatal menerusi Facebook atau membaca maklumat yang dimasak dalam akhbar atau blog. Membaca buku sah dari para ulama sebenarnya akan memperkaya pengetahuan kita. Sila elakkan mengejar "yang terbaik" dalam kehidupan. Nikmati kesederhanaan. Ia patut dicuba.